Wednesday, April 22, 2015

Bumi Kita


Buka komputer, macam biasa la homepage yang dah dipinkan ialah google. Buka instagram tengok post Maya Karin, ada hashtag Earth day dan google doodle pun tunjuk earth day.Hari ni hari Bumi. 

Jadi apa yang telah dan sedang anda buat untuk menyelamatkan bumi dari kerosakan?

Semalam dalam berita ada cerita tentang, pembinaan kondominium mewah yang telah menjejaskan struktur sekolah. Wartawan laporkan sekolah tu boleh runtuh menyembah bumi. Dalam hati aku terlintas, manusia makin tamak, lihat sajalah bangunan-bangunan mewah yang dibina macam cendawan lepas hujan. Semakin hari semakin banyak. Golongan marhaen macam aku mampu tengok. Bukan tak berusaha untuk memiliki tapi entahlah, nak buat tak fikir sakit hati tengok ketamakan dan kerakusan bermaharajalela. Lihat saja pusat pentadbiran Kerajaan, semakin banyak property masuk. dan semestinya yang high end!

Apa yang aku boleh buat setakat ini ialah menggigihkan diri untuk naik bas dengan sumber gas asli, tak buang sampah rata-rata. Cuma untuk amalan kitar semula dan pengasingan sampah aku kena tekankan. sebab aku ni suka masak, jadi bahan buangan organik yang basah-basah memang banyak la. 

Malam-malam sekarang rasa warm. suam-suam. nak tidur pun berpeluh kerana badan cepat belengas kerana cuaca yang suam-suam. perubahan iklim/cuaca kerja siapa? Pasti kita semua tahu jawapan. angkat tangan masing-masing dan tengok..nama kita tercatat di situ. 

Kepada yang punya anak-anak kecil, ambillah peluang untuk dekatkan mereka dengan alam. beri peluang untuk mereka hargai alam. lihat dan rasa keindahan alam dengan pengalaman mereka sendiri. 


Selamat Hari Bumi, mari sebarkan kasih sayang -xoxo-

Wednesday, April 15, 2015

Resipi Bawal Emas Kukus (Stim)

Bawal bukanlah ikan kegemaranku. Bukan sebab Hamid Gurkha gosok gigi ikan okeh. hahaha. Cerita lama yang dia berlakon dengan Dharma Harun Al-Rashid yang handsome tui ketika itu. Cikgu Azmi. hihihi. Namun, selepas bondaku masak ikan bawal emas stim, kami suami isteri terus suka dengan ikan ni. Sebab isi dia lembut dari bawal putih/hitam. Jadi beberapa minggu lepas aku memberanikan diri membeli ikan ini dan buat masak kukus juga la. No oil used. Not even a drop. weeeee...Setakat ini dah dua kali la aku buat, dan ternyata dengan bantuan sos ikan rasanya akan lebih mengancam. so, repetitive dari post FB dan instagram, kubawakan resipi bawal emas. Kalau korang dah cuba resipi ni nanti boleh share ok. 

Bersihkan ikan dan lumurlah sedikit garam. Sementara itu panaskan 2 mangkuk setengah air dalam kuali. Mangkuk kecik Corelle tu hokay. Kukus ikan. 

Sambil-sambil itu:

  • Hiris-hirislah lada benggala, 
  • Lada merah,
  • Cili padi,
  • Bawang putih,
  • Sebatang serai,
  • Kulit lemon. Sikit je bg rasa pahit-pahit sikit,
  • Lobak merah,
  • Tomato ceri belah dua je.
  • masak. Tabur tomato ceri.

Agak-agak ikan dah 3/4 masak, angkatlah ia dan letaklah dalam bekas yang molek. Kemudian tanpa fikir panjang campaklah bahan-bahan yang dihiris dalam kuali yang masih ada air kukusan ikan tadi kacawali tomato ceri

Tambah 1 sudu sos ikan dan 1 sudu sos tiram. Sudu besar. Kasi la dia menggelegak sampai bahan-bahan dah keluarkan bau harum. Kemudian letak balik ikan. Kukus dgn bahan-bahan tadi sehingga isi ikan

Angkatlah ikan dan letaklah dalam tempat bergeluk sikit sebab nak tuang kuah ikan kukus tu.
Ambillah beberapa tangkai daun ketumbar dan guna jari-jemari patahkan tangkai/daun dan taburlah atas ikan. 



Friday, April 10, 2015

Beratnya Bawa Mulut

Salam 'alaik everybody!

Tajuk mengenai berapa kilo berat mulut. Berat mulut maksudnya ditujukan kepada sesorang yang susah sangat nak buka mulut untuk bercakap. Kalau baca tajuk sekali lalu macam berat bawa perut (mengandung). Hehe. I am diverting the issue pulak. 

Hari ini Jumaat, dan seharusnya Jumaat hari barakah, penghulu segala hari tidak dicemari dengan aura dan anasir jahat. Hari yang sepatutnya lebih sabar sabar sabar dari hari-hari lain. Tenang, tidak melatah. 

Masalah individu di tempat kerja yang gemar menokok tambah. mungkin masa belajar Add Math dulu dia gemar dengan topik awal tingkatan 4 berkaitan dengan tokokan. what i am totally do to response this kinda of species of home sapiens is just giving them the TOTAL IGNORANCE

It is not worth any penny to write about this species. 

Kesimpulan hari ini:  Tajuk hari ini ialah Beratnya Bawa Dosa Mulut 
Pergi Gosok Gigi dan Mulut Kamu, Busuk. 

Thursday, April 9, 2015

Karipap

Weehuu..sakit bahu lenguh. Lama sangat berteleku kat meja.

Aku.dah.berjaya.buat.KARIPAP! Hehehe..tak tau macam mana. Tiba-tiba satu hari tergerak hati nak google cara buat karipap. Tanpa aku sedari. Aku sedar, cuma mungkin tak bagi perhatian. Ini adalah kuih kesukaan boifren aku. Jadi, setelah menyedari hakikat itu, aku terus ke dapur ambil bahan-bahan yang buat karipap yang sangat-sangat mudah..dan kebetulan semua bahan ada.

Oleh itu, percubaan pertama ialah karipap sardin. Agak masin tapi suami aku ckp dah ok. Dan dia makan mcm nampak sedap. Kehkehkeh. (Itu pun dah cukup membahagiakan)

Cubaan kedua semalam aku tkr dari guna planta kepada butter. Gosh aku tak tau apa beza tp tujuan aku untuk kurangkan masin. Tapi x tau kerana lurang canai atau sebab guna butter atau sebab kurang air tekstur kulit kali ni agak berat but "eatable". Inti bagi cubaan kedua ialah ayam dan kentang.

InshaAllah there are space for improvement in future. LoL


Gambar atas yang cubaan pertama, yang bawah cubaan kedua. Utk resipi korang google aje lah :p


Monday, March 30, 2015

Einyn Sophie

Ambil masa untuk diri sendiri. Aku tak tahu level darah aku berapa tinggi. Aku dalam keadaan untuk mengelakkan stress. Aku perlu fikir benda-benda yang membahagiakan. Sejak menginjak usia 30 kehidupan semakin mencabar untuk aku. Untuk aku tawan perasaan sendiri dan untuk aku kukuhkan tahap kepercayaan aku.

Mata aku hari ini rasa bengkak, bukan menangis tapi sebab terlebih tido dan malamnya susah nak tido. Tido lepas 4:30 pagi boleh pulak aku tido mimpi mandi dalam tandas kat kampung mana entah. Katak punyala besar keluar. Ya Allah aku memang tak boleh la katak. Lemah urat saraf aku.

Alhamdulillah..bangun pagi rasa lebih semangat sikit. Sebelum aku pergi jauh baikla aku repair seelok-eloknya hubunga aku dgn Yang Esa. Supaya aku diberi kekuatan untuk segala-galanya.
Siapa la yang tak nak hidup aman dan tenang kan.

Ok, semalam habislah sudah cerita Asam Pedas Untuk Dia. Dan sampai kesudah aku tak berjaya beli novel kat MPH Alamanda sebab habis stok gamaknya. Kenapa aku sangkut tengok cerita ni. Kan ke cliche je kan. Hahaha. Of course la Jericho Rosales tu. Alahainye..sweetnye. kekeke. Ainin pun pandai berlakon, make up yang simple, just like plain ordinary girl. Memang manis budak berdua tu. Berlakon bolehla tahan walau belum mencapai tahap Zulhuzaimy gituh.

Akhirnya Ainin Sofea dapat balik la laki dia Encik Ahmad Ziyad. Jarang ok dalam cerita peranan seorang bapa ditekankan. Ini salah satu faktor aku suka tengok cerita ni cara Hj Marzuki “pantau” keluarga dia. Biasanya apa-apa mesti mak tahu dulu. Tapi dalam Cerita ni Pn. Hajah tahu semua dari suami tersayang Hj Marzuki. Dan, cerita ni takdala adegan pelok memelok yang buat anak-anak gadis drowning keh. I enjoyed my weekend dan paling aku geram tengok girl yang masak asam pedas pada awal dan akhir cerita. Mengancam habis kuah dan kelikatan asam pedas tu. Dimasukkan pula ikan-ikan segar dan ladu finger aka bendi dia alahai...kecur air liur mak. Bendi dia hijau dan size comel-comel. Mak aih..terbayang gigit bendi tu tak lembik tak keras. Sedang-sedang aja. Sambil hirup kuah asam tu dan cubit isi ikan. Ya Allah! Laparnya! Petang ni insyaAllah. Asam pedas in the making dan esok wajib upload resipi kat sini. Kekekek.


Challenge of the day!

Monday, March 9, 2015

Makcik dan Sekaki Payung

Pagi ini Isnin. Isnin yang kuharap hari ini dapat memberikan tenaga dan kuasa. Hari yang dapat memberikan kebahagiaan dan menghapus kelukaan. Tapi luka yang parah bisa hilangkah parutnya. Crap..

Pagi ini makcik bangkit awal. Sempat makcik panaskan nasi putih dan lauk ayam kampung. Semalam makcik bungkus dari kedai. Elak pembaziran. Makan panas-panas sedap juga. Sambil menaip makcik mengunyah ayam ni. Makin dikunyah makin sedap. Nasi pun masih elok.

Tadi macam biasala, orang yang tak memandu, makcik tunggu bas sambil baca novel Sophie Kinsella. Habis, makcik dah stuck dan struck by novel remaja macam ni. Makcik duduk kat tempat tunggu bas dengan sekaki payung, beg tangan dan beg bekal. Makcik musykil apala berat sangat beg tangan makcik. Duit berkarung guni ke? Berat yang amat. Tapi makcik letak elok-elok kat tepi sambil membaca dan hayun kaki makcik pelan-pelan. Dalam fikiran makcik tu hanya hadamkan perkataan-perkataan Inggeris yang sedang makcik teliti. Makcik tak fikir kejadian semalam, makcik tak fikir kejadian pagi tadi sebab hari ni makcik nak happy.

2 3 kebelakangan kesihatan macam tak berapa bagus sebab mungkin makcik stress. Badan dan pinggang dah mula menunjukkan tanda penuaan dan lutut dah keluar bunyi-bunyi macam Ali Baba pusing tangan dia tu. Jadi makcik nak lupakan perkara yang membuatkan makcik tak tenteram. Actually it is a lot. But like i always tell myself, just cope with thing which u can hold and letgo those things which is out of control. Contoh? Nak suruh orang jadi baik, nak suruh perokok berhenti serta merta. Makcik benci perokok. Asap rokok buat nafas makcik sesak dan buat makcik sukar bernafas untuk beberapa ketika. I JUST HATE IT.

Bas sampai waktu macam biasa dan dengan 50sen akhirnya makcik sampai ke destinasi. Pejabat makcik. Tersergam indah. Ha Ha Ha. Indah sangat, ramai yang kata gloomy dan scary. Pagi ini cuaca cerah. Matahari galak bersinar. Kereta penuh di tempat parkir. Tiada burung atau kapal terbang di langit ketika makcik menapak. Kelihatan 2 3 orang pekerja keluar dari kereta, merapikan diri dan menapak ke kantor masing-masing. Masa makcik menapak, terdengar-dengar suara dari mikrofon. Makcik agak dari sekolah berhampiran. Cikgu sedang berucap. Sambil kaki makcik melangkah, makcik mengimbau kenangan zaman sekolah rendah.

Cikgu berucap kami akan duduk berbaris atas jalan tar. (Tapak perhimpunan sebelum dewan siap). Makcik sekolah rendah mula pada tahun 1992 dan habis 1997. Kalau masa cikgu berucap tu ada yang dengar, ada yang tidur, ada yang bergosip, ada yang main mata dengan crush. Makcik? Yang paling makcik dan kawan-kawan lain suka buat ialah kumpul batu-batu kecil atas tar tu buat bukit. Hahaha. Lepas tu main baling-baling batu kecil. Kadang-kadang baling kat orang yang kita suka. Hihihi. Tapi makcik zaman sekolah memang hidup sebagai pelajar. Makcik gi sekolah, makcik belajar, main tutup botol waktu makcik kena bertugas jaga jamban, dan makcik tak pernah bercinta sebab makcik kawan, makcik kawan betul-betul. Perempuan, lelaki, sama. Zaman sekolah rendah memang penuh dengan warna. Cuma kadang-kadang, makcik rasakan makcik selalu jadi pilihan kedua cikgu-cikgi. Ah..let me just keep it.

Sambil makcik senyum dengan kenangan yang melintas dalam kepala sampailah makcik ke pejabat...Bismillahirrahmanirrahim....


P/S: Akhirnya makcik sedar, kebahagian tak boleh dipaksa. Mmm makcik rindu Wangsa Maju... 

Friday, March 6, 2015

KEGILAAN WANITA NORMAL

Hari Jumaat hari ini. Aku dapat rasakan kelapangan di samping kekalutan kerja. Nampak ada kemajuan dalam pekerjaan. Sikit-sikit dah faham dengan apa yang aku kerjakan. Cuma ilmu itu sentiasa perlu ditambah dan diasah agar mantap dan tak jadi mangsa penipuan orang lain. Aku berkhidmat demi negara (of course la Lillahitaala) nampak kecil posisi aku dalam organisasi tapi tanggungjawab yang dipikul ini sangat besar. 

Aku cuma lebih teratur dan menyerap ilmu satu persatu. 

Hari Jumaat hari ini. Masa rehat aku lama. dekat 2 jam 30 minit. Kalau waktu tak sibuk memang aku boleh bersiar-siar sambil menabur duit di pusat membeli belah atau pun gerai-gerai jual tudung. Aku agak kau dah boleh tahu sektor mana aku bekerja. 

Hari Jumaat. Hari para wanita berniaga dan menjana ekonomi. Betapa aku cemburu dengan mereka yang punya bakat berniaga. Tetapi memang nampak seronok tengok transaksi wang apabila orang membeli produk yang diniagakan, tetapi usaha dan jerih perih disebaliknya hanya mereka yang mengerti. Dan aku, sebagai wanita yang kini telah menginjak usia 30 tahun sesekali melepasakan gian melihat aliran wang keluar dari dompet aku (belum tukar lagi dompet yang suami bagi hadiah). 

Dua benda yang sukar aku elakkan ialah:

Tupperware
Aku mahu lihat peti ais aku tersusun dengan Freezer Mate, tetapi kini aku rasa percaturan aku tak berapa kena kerana aku punya Freezer Mate dengan warna Ungu, Hijau dan Merah. (Wal hal aku suka dengan Freezer Mate set warna Biru). Suami, kalau suami baca ini makna saya nak Freezer Mate warna biru. Ada yang kecil dan comel yang sangat sesuai untuk isi sambal belacan. 

Shawl NoraNorwan
Shawl aku beli di gerai jualan setiap hari Jumaat. Cuma hari ini aku kena tahan diri dari cari gerai ini kerana nafsu aku sering tertewas dengan warna pastel yang dihidangkan. agak murah berbanding aku beli online dengan kualiti kain yang sama. Dan melihat kat Nora yang sarat hamil melayan pelanggan shawl membuatkan aku lagi suka nak membeli shawl dengan peniaga yang murah dengan senyuman dan bagi diskaun. Semoga perniagaan shawl dan jubah beliau semakin berjaya. Setakat ini aku sudah beli warna mustard, kelabu-hijau, salmon, merah bata, milo cair. Baru 5 helai kan. Aku perlu cari warna ungu ringan - light purple untuk sesuaikan dengan baju batik raya (kenapala aku asyik pakai batik masa raya? Aku bukanlah penggemar batik, tapi...corak-corak yang menawan selalu berjaya membuat aku tertawan. 

Hari ini aku 30 Tahun 1 Bulan 1 Hari

Selamat Tahun 2015. Dan aku cuba untuk menulis dengan lebih sempurna. Blog aku, ditulis sekerat-kerat sebelum ini. Aku perlu tulis sebagai sebuah karangan. Dan semuanya tentang aku, aku dan aku. 


p/s: Hari ini hari kelabu, seluar, blouse, shawl kelabu-hijau. Dull gila warna aku.